Fakta Gempa yang tentang Kemarahan Alam






Gempa terjadi karena ketegangan diletakkan di tanah oleh lempeng tektonik saat mereka terjebak. Ketika strain ini meningkat, batuan memberi jalan dan ini menyebabkan terjadinya garis patahan. Gempa menghasilkan pelepasan energi tersimpan yang tiba-tiba di kerak bumi. Hal ini menciptakan gelombang seismik dan berakibat getaran dan getaran pada tanah. Gempa bumi dapat menyebabkan perpindahan dan pecahnya tanah, kebakaran, pencairan tanah, tanah longsor dan longsoran dan tsunami.

Gempa bumi dapat menyebabkan hilangnya nyawa, penyakit, selain merusak properti, jalan, jembatan, bangunan yang roboh dan mendestabilkan basis mereka. Oleh karena itu, gempa bumi mengakibatkan kerugian pribadi maupun ekonomi. Diberikan di bawah ini adalah beberapa fakta gempa yang menakjubkan yang harus Anda ketahui.

~ Dikatakan bahwa gempa terjadi di suatu tempat setiap tiga puluh detik sekali! Beberapa gempa menyebabkan getaran sedikit yang hampir tidak terasa sementara yang lain dapat memiliki dampak yang kuat.

~ Terkadang ada getaran kecil yang terjadi sebelum terjadinya gempa. Ini disebut foreshocks. Setelah gempa, banyak gempa kecil bisa terjadi yang disebut gempa susulan.

~ Gempa bisa terjadi kapan saja siang dan malam dan bisa berlangsung selama beberapa detik selama beberapa menit.

~ Zona rawan gempa di dunia adalah Alaska. Ini adalah salah satu zona yang paling aktif secara seismik di dunia. Alaska mengalami gempa berkekuatan delapan atau lebih besar setiap empat belas tahun, dan gempa berkekuatan tujuh tahun hampir setiap tahun.

~ Pada tanggal 27 Maret 1964, gempa terekam terbesar melanda Prince William Sound, Alaska, di Amerika Serikat. Besarnya gempa tersebut adalah 9,2 pada skala Richter. Gempa pertama di Amerika dialami pada tahun 1663 oleh pemukim Eropa. Florida dan North Dakota mencatat jumlah terkecil gempa di Amerika Serikat.

Pembentukan Tsunami

~ Tsunami umumnya terbentuk akibat lempeng tektonik dimana gerakan lempeng mendadak menggeser air di atasnya, yang akhirnya menimbulkan serangkaian gelombang air yang kuat. Secara ilmiah, ini dihasilkan saat lempeng lempeng batas lempeng (divergen atau konvergen) mengalami tonjolan selama beberapa tahun.

~ Tonjolan ini tergelincir setelah tekanan pada pelat melebihi jumlah normal. Hal ini mempengaruhi energi air yang bersentuhan langsung, menghasilkan tsunami. Hal yang sama juga terjadi pada kasus kesalahan normal, namun kemungkinan terbentuknya tsunami dalam kasus seperti itu sangat tipis.

~ Gempa terekam terbesar di dunia terjadi di Cile pada tahun 1960. Besarnya gempa tersebut adalah 9,5. Selama gempa Chile, gelombang seismik mengelilingi dunia selama beberapa hari. Ini dikenal sebagai osilasi bebas dari Bumi.

~ Interior Antartika memiliki fenomena mirip dengan gempa bumi, yang dikenal sebagai gempa es. Gempa es terjadi di lapisan es, bukan di bawah lapisan es.

~ Gempa yang terjadi di China tengah pada tahun 1556 adalah gempa paling mematikan di dunia yang pernah ada. Gempa tersebut melanda sebuah wilayah di China dimana kebanyakan orang tinggal di gua-gua yang diukir dari batu lunak. Gua-gua ini ambruk saat terjadi gempa, menewaskan lebih dari 830.000 orang.

~ Gempa mematikan lainnya melanda Tangshan, China pada tahun 1976, menewaskan sekitar 250.000 orang.

Lempeng tektonik

~ Lempeng tektonik bergerak berlawanan arah sepanjang garis patahan sehingga terjadi gempa.
~ Mayoritas gempa terjadi di sepanjang batas lempeng. Pelat Pasifik dikenal sebagai lempeng Pasifik karena ini adalah salah satu batas lempeng paling aktif dimana gempa dan letusan sering terjadi.

~ Ada sekitar lima ratus ribu gempa bumi yang terdeteksi setiap tahun. Sementara sepuluh ribu ini bisa dirasakan, seratus bisa menyebabkan kerusakan serius. Sebagian besar gempa terjadi pada jarak lima puluh mil dari permukaan bumi.

~ Gempa paling awal tercatat di provinsi Shandong di China pada tahun 1831 SM.

~ Wilayah Californian Selatan memiliki sekitar sepuluh ribu gempa bumi setiap tahunnya. Namun, banyak dari mereka yang kecil dan tidak terasa. Jarang salah satu dari mereka berada di atas magnitudo tiga dan beberapa berada di atas magnitudo empat. Karena itu, gempa terjadi hampir setiap hari di Kalifornia. Gempa tersebut juga terjadi di Indonesia, Jepang dan Azores di Portugal.

~ Dikatakan bahwa di Australia, sebuah gempa yang mengukur 5.5 pada skala Richter terjadi setiap 15 bulan rata-rata.

~ Bagian barat dan tengah Australia, adalah daerah yang paling aktif secara seismik.

Seismograf

~ Seismologi bergantung pada seismogram (hasil yang diberikan oleh seismograf), pemodelan numerik dan pengukuran geodesi lainnya untuk mengukur kapasitas gempa bumi. Oleh karena itu, 'besarnya' adalah ekspresi kuantitatif gempa, sementara kapasitas getaran gempa disebut 'intensitas'.

Lokasi di bawah permukaan bumi, di mana pecahnya kesalahan dimulai dikenal sebagai hypocenter. Intinya langsung di atas hypocenter di permukaan bumi dikenal sebagai episentrum.

Ini adalah beberapa fakta tentang gempa bumi dan kerusakan yang nyata yang menyebabkan kehidupan dan harta benda. Banyak orang percaya bahwa gempa terjadi pada beberapa jenis cuaca, yang sebenarnya tidak begitu. Gempa bumi tidak tergantung pada cuaca dan bisa terjadi pada musim dingin, panas atau hujan.

Comments

Popular posts from this blog

Temukan di sini Cara Membuat sebuah Aplikasi

Manfaat Minyak Zaitun